When You Lost Your Way To Allah You Should Turn..As HE Promise HE will Always Be There

Friday, December 23, 2011

::TIKA ITU::



~latest~



Alhamdulillah~Tabarakallah~Masya Allah~



terharu terasa ..hampir mnitis air mata tatkala aku membaca post blog anak muridku~

..dalam hati..syukur kamu masih mengingati diri ini walaupun ku xsehebat guru di sekolahmu ~asif jiddan ‘ala kulli hal..

9bulan yang lalu..masih segar diingatanku..


tika itu…
sewaktu P n P di dalam kelas..



kadang-kadang terdengar bisikan2,kata-kata,sayup2 terdengar di celah telingaku “ish,xbestlah ustzah ni ngaja..!” mengantuk..” 



teringat satu episod di bilik guru….

Cikgu: siapa kat kelas tadi wat kerja lain ye?cikgu dengar ada yang baca novel?
Murid: hmm..saya la cikgu
Cikgu: (dlm hati..wah pengakuan berani mati ni)..hm,kamu ni ..kenapa wat camtu?
Murid: daripada saya mengantuk,baik saya baca novel..
Cikgu:..sedih,terkilan..) Lepas ni,kamu jangan wat lagi..wat malu ***** je laa..lect cikgu ada tegur tadi,xpa la next time jangan wat lagi..
Murid:ok..


Agak2..apa perasaan kalian jika yang mengajar itu adalah mak,ibu kandung kamu sendiri?hmm,dialog yang sama je kan..da selalu orang cerita..of course la sedih cikgu..(tahu pun kamu)

Fikir-fikirkan lah…



dulu,sewaktu ku kenal kalian begitu baik,hormat akan diriku sebagai seorang guru walaupun kamu (segelintir ..maybe?) byk membuatku menangis disebabkan kelakuan mu itu. bukan kerana kenakalanmu,tetapi  adakalanya sikap kamu yang ntahapa2~kasar~biadap~tak hormat cikgu~ seolah-olah mencabar kesabaranku  (mungkin juga mainan perasaan+hasutan syaitan)nauzubillah..~.namun ku pendamkan semuanya~dlm hati..aku masih xdapat mengawal disiplin pelajarku sendiri~jenuh aku fikirkan,macamana,xtahu nak wat apa??di  mana kesilapanku?kelemahanku?apa jalan terbaik harus ku lakukan??



jadi..apa yang terjadi mungkin berpunca dari diriku sendiri yang xberapa nak bijak/pandai mengawal kelas~bukan aku xmahu memarahi mereka~tapi atas dasar kasih sayang ku pada kalian ku cuba menahan kemarahan dalam diri..hanya Allah yang tahu~


Ketahuilah anak-anak muridku sekalian..biarlah kalian menghormati diri ini sebagai seorang guru bukan membenci..~jadi, jangan terasa pelik kenapa ckgu,ustazah,muallimah xpernah memarahi kalian~bagiku itu bukanlah jalan terbaik untuk mendidik(bukan THE BEST SOLUTION)..



maafkanlah jika aku tak sempurna mengajarmu..
semoga kalian kan berjaya di dunia akhirat..amin~Insya Allah! 


kadang-kadang bila rindukan kenangan lalu..selalu dengar lagu bingkisan rindu~fareast~ ^_^

Tuesday, November 22, 2011

..::JOM MENULIS::..



Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..selawat dan salam buat junjungan Nabi S.A.W..

Sekian lama xupdate,trase mcm sesuatu kehilangan bila xmnulis~hmm,finally jumpa somethimg motivate buat ana utk terus istiqamah, insya Allah..maaf, kekangan masa+kerja,n internet xdpt surf mcm slalu m’bantutkan niatku nk menulis..jazakallah buat semua..~^_^

Perkongsian dari blog > manuskrip bawah meja

Bengkel Penulisan Dr Farhan Hadi & Fatimah Syarha

Bulan lepas saya berpeluang menyertai bengkel yang dikendalikan oleh Ustazah Fatimah Syarha dan Dr Farhan Hadi. Suka untuk saya kongsikan dengan khalayak antara kandungan bengkel sebagai bacaan sendiri yang terbaca manuskrip bawah meja..

Sekadar nota-nota ringkas yang sempat dicatat. Saya gabungkan nota yang dicatat daripada butir bicara Dr Farhan Hadi dan Ustazah Fatimah Syarha.

MUKADDIMAH

-pena untuk agama
-siapakah anda lima tahun lagi?
-Saya lebih hebat daripada mereka?
-Target buku.
-Motivasi atau usaha.
-optimis.
-Hayati surah al-Insyirah.
-tangkis bisikan negatif
-Menulis tidak semudah buka komputer dan on.
-mulakan hari ini walaupun dengan hanya sebaris ayat
-when you don’t give up you cannot failed.
-menulis sebagai bekal untuk bertemu Allah.
-doa, yakin, solehahkan diri
-penulis PEKA.
-untuk runtuhkan Jahiliah kena masuk dalam jahiliah.
Syarat untuk menjadi penulis.
-Faham Islam. [al-Quran dan Sunnah]. Apabila orang baca kita dapat pahala kerana menyebarkan kebaikan.
-berfikiran positif
-bersedia untuk bekerja keras [belanja & usaha]
-mengenali sesuatu melalui penulisan
Menjadi best seller di mata Allah [tulisan kita membekas di hati pembaca]

Mengapa Menulis

-minat?
–minat tanpa matlamat akhirnya jemu dan bosan
-minat tanpa motivasi dan kemahiran akhirnya berkarat.
-kerana duit? Ia mengecewakan.
*menulislah kerana ISLAM.

Tujuan Menulis

-dakwah
-ubah masyarakat
-betulkan kefahaman
-hasil kekal dan luas.

Persiapan untuk menulis.
*fikir masalah dan sediakan penyelesaian.
*letakkan deria keenam pada nombor 1. [niat agar orang tauhidkan Allah]
*wawasan kena jauh.

Jenis-jenis Karya

-serius
-agama, sejarah, sosial
-evergreen
-lambat siap, perlu rujukan

-pop
-meleret
-kisah biasa
-cepat siap, tidak perlu rujukan.


Ciri-ciri karya Islami Kreatif.
-out of box
-promosi Allah wujud dan berkuasa
-selaras dengan al-Quran dan Hadith
-Tidak menimbulkan kesan psikologi untuk derhaka kepada Allah
-Tidak beri kemenangan moral kepada si pendosa.
-Tidak beri status rendah kepada Islam dan mengangkat agama lain.


PROSES PENULISAN

^cetus idea.^
-bacaan
-keadaan sekeliling
-pengalaman
-gabungan fakta dan realiti
-cerita orang
-mimpi
-imaginasi.
-angkat daripada bahan kuliah

^memetakan idea (maping)^
-watak (pro/anta/pipih)
-perwatakan(luar/dalam) –aksi, tutur kata
-sinopsis (100-150 patah perkataan) @ ¾ A4.
-kronologi (mengikut urutan masa)
-latar (tempat & masa) –relate dengan karakter
-plot (sebab dan akibat)
-ending

^tulis^

^edit (makro [keseluruhan] + mikro [mikro])^

Bertemu lagi dalam catatan yang lain pula.. Selamat mengaplikasi dan semoga bermanfaat untuk saya dan yang membaca.

renung-renungkan & selamat beramal..!


Saturday, October 29, 2011

..::SEKADAR RENUNGAN::..



Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang..

Alhamdulillah,diri ini berkesempatan meneruskan tinta di sini..

Syukur Alhamdulillah..pada Ya Rabbi masih memberi nafas dan dipanjangkan umur untuk terus hidup di Bumi Allah yang Barakah lagi indah..


Sekadar Perkongsian...

Muhammad al-Ghazali berkata:

"Besarnya kesedihan seseorang itu bergantung kepada berapa besarnya keinginannya pada sesuatu."


Yakni, keinginan untuk mendapatkan al-wahnu. Al-Wahnu: Cinta dunia dan takut mati.Dahlah bersedih.


Jom buka lembaran baru.



Saturday, October 8, 2011

..::Tips Bangun Awal Pagi::..




Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang..

Alhamdulillah,diri ini berkesempatan meneruskan tinta di sini..
Syukur Alhamdulillah..pada Ya Rabbi masih memberi nafas dan dipanjangkan umur untuk terus hidup di Bumi Allah yang Barakah lagi indah..


Selain doa-doa pendinding yang kita perlu amalkan sebelum tidur seperti 4 Qul, ayat Qursi, doa sebelum tidur dan lain2..sebagai tambahan, amat digalakkan sebelum tidur, membaca baca doa ni dengan niat bangun awal. Lebih2 lagi jika kita ingin bangun untk qiamulail. Alhamdulillah, ana kongsikan doa ini yang ana dapat dari ‘tok’ ana dari Kedah..semoga mendapat manfaat..insya Allah



****Surah Al-Kahfi Ayat 107****



“..Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal salih, disediakan bagi mereka Syurga-syurga Firdaus, sebagai tempat tetamu (yang serba mewah).”


4 PERKARA SEBELUM TIDUR

Sunday, August 21, 2011

..::KULLU 'AM WA ANTUM BIKHOIR 1432H::..



Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..Selawat dan Salam buat Junjungan Nabi S.A.W..

Alhamdulillah..syukur atas nikmat yang diberikan oleh Allah S.W.T..aku masih mampu bernafas sehingga ke hari ini..moga2 hari ini lebih baik dari semalam..insya’ Allah...




Harumnya aroma maaf mulai merebak, menutup Ramadhan dengan indah, menyambut datangnya hari suci yang penuh berkah. Ya ALLAH Maafkan kami yang sering menyakiti saudara kami dengan dusta, prasangka dan ingkar janji. Taqabballahu Minna Wa Minkum.hu Minna Wa Minkum, shiyaamana wa shiyamakum. Kullu’aamin wa antum bi khoir, Minal Aidzin Wal Faizin, Mohon Maaf zahir & Batin.



..Mohon doa dari sahabat-sahabiah semoga ana dan family selamat pergi & pulang ke kampung halaman tercinta di kedah..~insya Allah~

Saturday, August 20, 2011

..::Lailatul Qadar : Jangan Lepaskannya::..




Beberapa Info Berguna
Berkenaan Malam Al-Qadar

Oleh:Zaharuddin Abd Rahman


Laylatul Qadar atau Malam al-Qadar telah diketahui umum sebagai malam yang amat istimewa buat seluruh umat Islam. Ia berdasarkan ayat al-Quran dari surah al-Qadr .

Firman Allah SWT :

Ertinya : "Malam Al-Qadar lebih baik dari seribu bulan" (Al-Qadr : 2) .

Di Malam ini jugalah Nabi SAW bersungguh-sungguh beribadat melebihi malam-malam Ramadhan yang lain. Disebutkan di dalam sebuah hadith :-

Ertinya : Adalah Nabi SAW, beribadat dengan (lebih) bersungguh dan kuat di sepuluh malam terakhir Ramdhan, tidak sebagaimana baginda di malam-malam yang lain" ( Riwayat Muslim, no 1175 )



Sebuah lagi hadis menyebut :-

انه كان يعتكف فيها ويتحرى ليلة القدر خلالها

Ertinya : "Adalah Nabi SAW beriktikaf padanya dan berusaha mencari malam al-qadar darinya (malam-malam ramadhan)" ( Riwayat al-Bukhari & Muslim)

أن النبي صلى الله عليه وسلم كان إذا دخل العشر أحيا الليل وأيقظ أهله وشد مئزره

Ertinya : " Apabila telah masuk 10 terakhir bulan Ramadhan, maka Nabi menghidupkan malam, mengejutkan isterinya dan mengetatkan kainnya (tidak menyetubuhi isterinya kerana amat sibuk dengan ibadat yang khusus)" ( Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)


Waktunya

Para ulama antaranya Syeikh Dr Yusof Al-qaradawi menyebut bahawa tarikh malam lailatul qadar sengaja di sembunyikan oleh Allah SWT agar umat manusia berusaha bersungguh-sungguh bagi mencarinya, bagaimanapun ada disebutkan terdapat tanda-tanda akan kemunculan malam yang terhebat ini.

Iaitu seperti hari esoknya yang tidak terlampu panas dan tidak pula sejuk, matahari pula tidak memancarkan sinarannya dan pelbagai lagi. Ia semuanya berasal dari hadith-hadith yang sohih.
Bagaimanapun tanda-tanda ini tidaklah begitu penting bagi individu yang benar-benar telah beribadat sepanjang malam. Ia juga tidak banyak memberikan manfaat kerana malam tersebut sudah terlepas sekiranya tanda itu dikenalpasti esoknya.

Malah, tanda ini juga adalah amat sukar menjadi tepat kerana suasana dan cuaca sesebuah Negara adalah berlainan. Di Negara barat contohnya mungkin sentiasa mendung kerana berada dalam musim sejuk, musim bunga manakala di Afrika pula mungkin sedang mengalami keterikan. Adakah malam al-qadar tidak muncul di tempat mereka kerana setiap siang adalah terik?.

Jawabnya, tanda-tanda ini hanyalah contoh yang berlaku di zaman Nabi SAW dan tidak lebih dari itu.

Menurut pandangan yang paling kuat di kalangan para ulama, ianya berlaku pada sepuluh malam yang terakhir, iaitu pada malam-malam ganjil.

Hadith Nabi menyebut:-

التمسوها في العشر الأواخر من رمضان

Ertinya : " Carilah ia (malam al-qadar) di sepuluh malam terakhir dari bulan ramadhan" (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Bagaimanapun, kita sekali lagi mungkin kebingungan pada tahun-tahun tertentu JIKA negara Arab memulakan puasa pada tarikh yang berbeza dengan negara-negara di Nusantara. Justeru, pada malam ganjil menurut kiraan Malaysia atau Saudi ?. Hal ini sukar diputuskan oleh para Ulama. Sudahnya, mereka menyarankan agar dihidupkan seluruh malam sahaja. Jawapan termudah tetapi tidak memuaskan hati tentunya. Wallahu alam.

Tarikhnya Berubah atau Tetap Setiap Tahun?




Sebahagian ulama mengatakannya bersifat tetap pada setiap tahun iaitu pada malam 27 Ramadhan, manakala majoriti ulama termasuk Imam An-Nawawi As-Syafie pula berpendapat ianya bertukar-tukar pada setiap tahun dan tidak kekal pada satu tarikh (Al-Majmu' 6/450).

Selain dari itu, berdasarkan dalil hadith al-Bukhari, kemungkinan terbesar adalah jatuh pada tujuh malam terakhir iaitu samada 25, 27 atau 29 Ramadhan berdasarkan sabdaan Nabi SAW:-

أرى رؤياكم قد تواطأت في السبع الأواخر ، فمن كان متحريها فليتحرها في السبع الأواخر

Ertinya : Aku lihat mimpi kamu (sahabat) telah menepati di tujuh malam terakhir, sesiapa yang mencarinya, maka carilah ia di tujuh malam terakhir" ( Riwayat al-Bukhari , no 1911 & Muslim)
Dari tiga tarikh harapan itu, tarikh 27 Ramdhan adalah yang paling diharapkan oleh kebanyakan umat Islam (terutamany di negara Arab) dan ia juga dipegang oleh kebanyakan Sahabat Nabi SAW serta ulama silam, sehinggakan seorang sahabat bernama Ubay Bin Ka'ab ra bersumpah ia adalah malam ke dua puluh tujuh (di zamannya secara khasnya kerana beliau telah melihat tandanya dan yakin tarikh itu tidak berubah pada tahun-tahun berikutnya) dan zaman lain umumnya, sebagaimana dalil hadith yang menyebut:-

ليلة القدر ليلة سبع وعشرين

Ertinya : "Malam al-Qadar dalah malam ke dua puluh tujuh" (Riwayat Ahmad, Abu Daud, no 1386 )


Doa Terpenting Semasa Lailatul Qadar

Allah s.w.t pernah menegur manusia yang lupa doa untuk akhirat mereka di masa puncak kemakbulan doa. Anataranya seperti hari Arafah, sebagaimana dinyatakan dalam firmanNya :-

فَمِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا وَمَا لَهُ فِي الآخِرَةِ مِنْ خَلاَقٍ

Ertinya : Maka di antara manusia ada orang yang berdoa: "Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia", dan tiadalah baginya bahagian (yang menyenangkan) di akhirat ( Al-Baqarah : 200 )

Jelas dalam ayat ini Allah s.w.t menegur manusia yang lupakan kebaikan akhiratnya.
Lalu Allah s.w.t mewartakan bentuk doa yang sepatutnya, iaitu yang merangkumi kebaikan dunia dan akhirat..dan dilebihkan 'portion' atau bahagian akhirat apabila di tambah "selamatkan dari api neraka". Beerti doa untuk bahagian akhirat perlu lebih dari dunia.

Lihat doa yang diingini Allah s.w.t :-

وِمِنْهُم مَّن يَقُولُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Ertinya : "Dan di antara mereka ada orang yang berdoa: ""Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka" ( Al-Baqarah : 201 )

Di malam-malam akhir ramadhan ini target utama kita adalah mendapatkan keampunan Allah s.w.t. Inilah yang disebut dalam jawapan nabi s.a.w kepada Aisyah r.a :-

وقالت عائشة ـ رضي الله عنها ـ : يا رسول الله إن وافقت ليلة القدر، فما أقول ؟ قال: قولي: اللهم إنك عفو تحب العفو فاعف عني

Ertinya : "Berkatalah Aisyah , Wahai Rasulullah, jika aku berkesempatan bertemu Malam Al-Qadar, apakah yang perlu aku katakan (doa) ? Bersabda Nabi : " Sebutlah doa " Ya Allah sesungguhnya dikaulah maha pengampun , dan amat suka memberi ampun, maka berikanlah daku keampunan"

Mestikah Mendapat Tanda ?

Sabda Nabi SAW :

من يقم ليلة القدر فيوافقها..

Ertinya : Barangsiapa yang menghidupkan malam qadar ini dan mendapatnya..." ( Riwayat Muslim)

Hadiith ini menyebabkan setengah ulama mengatakan bahawa setiap individu yang mendapat keberkatan malam al-qadar mestilah mengetahui berdasarkan hadith di atas.

Bagaimanapun, pandangan yang lebih tepat adalah seseorang individu itu mampu mendapat kebaikannya, samada ia mengetahuinya atau tidak mengetahuinya, tanpa menafikan bahawa sesetengah individu diberi rezeki dan kelebihan oleh Allah untuk mengetahuinya melalui pelbagai cara termasuk mimpi, tanda menarik dan mungkin pelik dan sebagainya.

Tidak perlulah untuk solat malam di tepi pokok atau di hadapan baldi air, kerana ingin memastikan waktu pokok sujud atau air menjadi beku. Allah akan memberikan tandanya menurut kehendakNya.

Masa Berkat Berpanjangan atau Hanya Beberapa Saat?

Saya masih ingat, semasa saya berada di zaman kanak-kanak, tersebar info kepada kebanyakkan saya dan rakan-rakan ketika itu adalah :
waktu maqbul dan berkat ini beberapa saat sahaja. Jika terlepas maka saatnya rugilah sepanjang hayat.

Rupanya, ia hanya rekaan para pereka cipta sahaja yang tidak diketahui tujuan mereka. Hakikatnya, waktu berkat lagi makbul ini adalah luas sepanjang malam, ia telah disebutkan oleh Allah dengan jelas iaitu :-

سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ

Ertinya : Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar ( Al-Qadr : 5 )

Inilah yang diterangkan oleh Imam Al-Qurtubi di dalam kitabnya. (Al-Jami' Li Ahkam al-Quran, 20/134 )

Wanita Haid Terhalang Dari Berkatnya ?

Adakah wanita sedang haid terhalang dari keberkatan lailatul Qadar?. Sudah tentu jawabnya tidak, Allah s.w.t maha adil. Bagi wanita sedang uzur pelbagai amalan dan ibadah yang masih boleh dilakukan seperti :-

• 1) Berzikir
• 2) Berdoa
• 3) Membawa terjemahan Al-Quran serta memahaminya.
• 4) Mendengar bacaan Al-Quran oleh suaminya, adik beradik atau dari kaset.

Sebahagian ulama silam dan moden seperti Syeikh Prof. Dr Muhammad Abu Laylah ( Prof Syariah di Univ Al-Azhar) berpendapat mereka dibenarkan juga membaca al-Quran tanpa memegangnya (melalui hafazan), malah sebahagian yang lain seperti Fatwa Ulama Saudi pula membenarkan mereka membacanya melalui mashaf. Saya tidak ingin membincangkannya di sini. Sekadar memberikan idea dan keterbukaan di kalangan para ulama.

Semoga kita diberikan kekuatan ibadah dan keikhlasan di waktu malam tersebut.

sekian

Zaharuddin Abd Rahman
20 Ramadhan 1428 H
2 Oktober 2007



rujuk
rujuk lagi

Sunday, August 14, 2011

..::RAMADHAN SEBUAH UNIVERSITI::..




“Setiap amalan anak-anak Adam itu dilipatgandakan satu kebajikan dengan 10 sehingga 700 kali ganda. Lalu Allah berfirman (yang bermaksud): ‘Kecuali puasa. Sesungguhnya puasa ini untuk-Ku dan Aku akan membalasnya, dia mengekang syahwat dan makan minum hanya untuk-Ku.’ Bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan. Kegembiraan ketika dia berbuka dan kegembiraan ketika bertemu dengan Allah. Dan bau busuk mulut orang yang berpuasa di hadapan Allah lebih harum daripada wangian kasturi.” Riwayat al-Bukhari dan Muslim~

oleh: Ustazah Wahibah bt Twahir@H.Tahir, UPSI

• Kampusnya – Masjid, surau dan rumah-rumah yang dibacakan al-Quran
• Pendidiknya – RasululLah SAW dan sirah baginda yang harum
• Kurikulumnya – al-Qur’an
• Ko-kurikulumnya – Solat berjamaah, tadarrus, puasa, sadaqah, zikrullah dan
akhlak mulia
• Ijazahnya – TAQWA dengan berbagai tingkat



TUGASAN-TUGASAN UNIVERSITI RAMADHAN

• Berpuasa
• Mentadabbur al-Quran
• Menghayati rukun iman dengan sebenar-benar iman
• Mendirikan Solat
• Membanyakkan infaq wajib+sunat
• Menghidupkan malam dan Membanyakkan istighfar di waktu sahur

REFLEKSI WANITA/LELAKI BERTAQWA DI BULAN RAMADHAN

• Kurangkan tidur dan bercakap tetapi banyak beristighfar+zikir+fikir
• Mengurangkan perbelanjaan peribadi untuk memberi infaq kepada yang memerlukan
• Melakukan seberapa banyak kebaikan dan membuang sifat-sifat keji

IJAZAH DARI UNIVERSITI RAMADHAN

Ganjaran Muttaqin di Akhirat

Akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke Syurga yang pintu-pintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata:” Salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya” (mereka pun masuk)

Serta mereka berkata: "Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menepati janjiNya kepada kami, dan yang menjadikan kami mewarisi bumi Syurga ini dengan sebebas-bebasnya, kami boleh mengambil tempat dari Syurga ini di mana sahaja kami sukai; maka pemberian yang demikian ialah sebaik-baik balasan bagi orang-orang yang beramal”.

Dan (pada hari itu) engkau akan melihat malaikat beredar di sekeliling Arasy dengan bertasbih memuji Tuhan mereka, serta mereka dihakimi dengan adil; dan (masing-masing bersyukur akan keputusan itu dengan) mengucapkan: “Segala puji tertentu bagi Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan seluruh alam!“

Balasan Muttaqin semasa di dunia

• Akan dibuka jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya)
• Akan diberi rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya.
• cukuplah Allah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya).
• Allah akan mudahkan baginya segala urusannya.
• Allah menghapuskan kesalahan-kesalahannya(dosa-dosanya), dan akan membesarkan
pahala balasannya.

rujuk

Monday, August 1, 2011

..::AHLAN YA RAMADHAN::..



kredit 2: ISLAMITUINDAH

TABIR Syaaban hampir berlabuh. Berlalu meninggalkan hari-hari yang penuh berkat dan diberkati. Alhamdulillah, Ramadan pula hampir bertamu bersama keberkatannya yang melimpah ruah dan tidak terhingga.

Sesungguhnya Allah SWT Maha Kaya dan Maha Berkuasa meletakkan keberkatannya pada apa sahaja perkara yang dikehendaki-Nya. Maka Ramadan telah dipilih-Nya untuk menerima antara curahan terbanyak keberkatan itu untuk diambil manfaat oleh sesiapa yang dipilih untuk mendapatkannya. Sebagai antara ikhtiar kita untuk digolongkan dalam golongan terpilih ini, marilah kita mempersiapkan diri menyambut Ramadan dengan menghimbau kembali makna dan martabat bulan yang mulia ini.

Ramadan itu adalah bulan yang tertinggi darjat dan martabatnya di sisi Islam. Pada bulan inilah Allah memfardukan puasa ke atas kaum muslimin dan dicatatkan sebagai kewajipan yang tidak boleh ditinggalkan. Firman Allah SWT dengan maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa, sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat sebelum kamu, moga-moga kamu bertakwa. (al-Baqarah :183)

Di bulan Ramadan juga, Allah SWT menurunkan kitab suci al-Quran dan dipilih di antara malamnya suatu malam yang dinamakan lailatul qadar yang mana ia adalah lebih utama daripada seribu bulan. Allah SWT berfirman dengan maksudnya: Di dalam bulan Ramadan itulah diturunkan al Quran yang menjadi petunjuk bagi manusia… (al-Baqarah: 185)

Kelebihan Ramadhan

Mengenai kelebihan bulan Ramadan, terdapat banyak hadis Nabi SAW yang membicarakan tentangnya. Antaranya: “Bulan Ramadan adalah bulan keampunan. Apabila seseorang hamba berpuasa pada permulaan bulan Ramadan, maka Allah SWT mengampunkan dosa-dosanya hingga akhir bulan tersebut hingga ke Ramadan berikutnya. Bagi hamba tersebut, dibina mahligai yang indah di dalam syurga, pintunya diperbuat dari emas bagi setiap hari dia berpuasa dan 70,000 malaikat memohon keampunan untuknya dari pagi hingga tenggelam matahari”.

Bulan Ramadan dikenali dengan ‘bulan kesabaran’. Ini kerana pada amalan berpuasa pada bulan ini menuntut kita bersabar menahan diri dari melakukan segala perbuatan yang boleh membatalkan puasa dan perkara yang membawa kepada kurangnya pahala puasanya.
Rasulullah SAW sendiri menamakan bulan Ramadan dengan bulan kesabaran. Dalam satu hadis dari Salman r.a yang diriwayatkan oleh Khuzaimah di dalam Sohihnya bahawa Rasulullah bersabda, maksudnya: “Ia adalah bulan kesabaran dan pahala kesabaran ialah syurga.”

Menurut pendapat cendekiawan Islam, sabar boleh dibahagi kepada tiga:

Pertama: Sabar dalam mentaati perintah Allah SWT.

Kedua: Sabar dalam meninggalkan perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah SWT.

Ketiga: Sabar dalam menerima takdir Allah SWT yang perit dan menyakitkan.

Kesemua jenis sabar ini terangkum di dalam ibadah puasa, kerana mereka yang berpuasa perlu bersabar dalam mentaati perintah Allah SWT, bersabar meninggalkan perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah iaitu kehendak syahwat dan bersabar menghadapi keperitan rasa lapar, dahaga dan lemah badan kerana melakukan ibadah puasa.

Ramadan juga adalah bulan digandakan amalan kebaikan yang dilakukan. Abu Bakar ibn Abi Maryam r.a berkata daripada sheikh-sheikhnya, bahawa mereka berkata: “Apabila tiba bulan Ramadan, maka hendaklah kamu meluaskan nafkah pada bulan tersebut, kerana memberi nafkah pada bulan tersebut digandakan pahalanya seperti memberi nafkah pada jalan Allah dan sekali bertasbih pada bulan tersebut lebih afdal daripada seribu tasbih pada bulan yang lain. Satu solat yang dikerjakan pada bulan Ramadan lebih afdal daripada seribu rakaat solat yang dikerjakan pada bulan yang lain”.

Ramadan adalah bulan yang digandakan segala amal kebaikan. Allah SWT menggandakan ganjaran amalan berpuasa melebihi amalan-amalan yang lain. Maka berpuasa di bulan Ramadan sudah tentu menjanjikan ganjaran yang berlipat kali ganda berbanding puasa pada bulan lain. Inilah antara kesan kemuliaan bulan Ramadan dan puasa Ramadan yang difardhukan oleh Allah SWT ke atas hamba-hamba-Nya.

Ibadah puasa merupakan suatu kefardhuan yang jami’, (komprehensif dan merangkumi ibadah-ibadah yang lain) dan ibadah yang kamil (sempurna dan lengkap) kerana melalui puasa seseoraang mampu mengenal kemanisan iman dan ihsan. Intipatinya ialah hati dan roh.

Tujuannya supaya orang yang berpuasa dapat menghayati dan merasai kehidupan golongan soleh yang telah berjaya menyucikan jiwa dan raga, orang-orang yang luhur dan mendekatkan diri kepada Allah SWT, tidak melakukan kefasiqan, perbalahan, kemaksiatan zahir dan batin.

Ibadah puasa juga merupakan suatu amalan simbolik, menjadi rahsia di antara seseorang hamba dengan Tuhan-Nya. Lantaran itu, orang yang berpuasa diberi keistimewaan Allah SWT memilih dari senarai carta ibadah-ibadah yang lain untuk disimpan di dalam perbendaharaannya sebagai jaminan untuk dipersilakan masuk ke syurga dan layak bertemu dengan-Nya.

Rasulullah SAW mengungkapkan dalam hadis Qudsi yang diriwayatkan daripada Tuhan-Nya yang bermaksud: “Semua amalan anak Adam adalah bagi dirinya melainkan puasa. Ia adalah bagi-Ku dan Akulah yang membalasnya”.

Kerana Allah

Ramai kalangan ahli fikah, ahli sufi dan ulama yang lain membahaskan makna hadis ini dengan lebih terperinci. Di antara huraian mereka yang ialah :

Pertama: Seseorang yang berpuasa akan meninggalkan segala lintasan dan keinginan nafsunya semata-mata kerana Allah SWT. Jika diteliti, perkara demikian tidak terdapat pada ibadah yang lain melainkan di dalam puasa.

Misalnya, bagi seseorang yang solat terpaksa meninggalkan keinginan syahwatnya termasuk makan dan minum, namun masanya tidak panjang seperti masa berpuasa. Malah, orang yang hendak mengerjakan solat, makruh mengerjakan solat dalam keadaan dirinya berkeinginan untuk makan.

Oleh itu, disuruh mendahulukan makan daripada solat. Berbeza keadaannya bagi orang yang berpuasa. Dia perlu menahan nafsunya dan keletihan berpuasa sepanjang waktu siang. Bahkan sesetengah negara, ia terpaksa menahan dahaga dan lapar dalam cuaca yang amat panas atau sejuk.

Sekalipun orang yang berpuasa kadang-kala terlalu berkeinginan untuk mendapatkan apa yang diinginkan oleh nafsunya, tetap juga ditinggalkan semata-mata kerana Allah, walaupun perkara tersebut boleh didapati atau dilakukan di tempat yang tidak diketahui oleh seorang manusia pun.

Ini menunjukan tanda keimanannya yang sahih dan benar. Orang yang berpuasa mengetahui bahawa Allah sentiasa melihat perbuatannya, sekali pun ketika berada di tempat yang tersorok atau tersembunyi. Lantaran itu, Allah berfirman selepas itu, maksudnya:

“Sesungguhnya dia meninggalkan syahwatnya, makanan dan minumannya semata-mata kerana Aku”.

Sebahagian salafussoleh berkata: “Berbahagialah orang-orang yang meninggalkan syahwatnya kerana suatu janji ghaib yang tidak dapat dilihatnya”.

Apabila seseorang mukmin yang berpuasa itu yakin bahawa Allah meredainya ketika dia meninggalkan syahwatnya demi keredaan Tuhannya, maka dia beroleh kelazatan dengan meninggalkan nafsu syahwatnya lantaran keimanan dan keyakinannya itu. Dia memandang bahawa pahala atau azab yang bakal diperolehinya adalah lebih besar daripada kelazatan tidak berpuasa yang tidak dilihat oleh orang lain. Bahkan, bagi sesetengahnya kebencian melakukan perbuatan yang dimurkai Allah tersebut adalah lebih besar daripada ketakutan terhadap azab seksa akhirat akibat tidak berpuasa.
Oleh kerana inilah, kebanyakan orang yang beriman, sekali pun mungkin terlintas membatalkan puasa Ramadan tanpa sebarang keuzuran, tidak akan melakukannya. Sebabnya, mereka mengetahui bahawa Allah SWT akan murka terhadapnya sekiranya dia berbuka. Inilah tanda keimanan seseorang mukmin.

Maka kelazatannya berpindah kepada perkara yang diredai Allah SWT sekalipun perkara tersebut bertentangan dengan kehendak nafsunya. Malah dia berasa perit untuk melakukan perkara yang dimurkai oleh Allah, sekali pun perkara itu cocok dengan kehendak syahwatnya.

Kedua: Puasa juga adalah rahsia di antara seseorang hamba dengan Tuhannya. Ia tidak dapat dilihat atau ditinjau oleh sesiapa pun melainkan Allah SWT. Sehingga dikatakan bahawa amalan puasa tidak dicatat oleh Malaikat Hafazah (pencatat amalan).

Demikianlah sekelumit kecil daripada kebesaran dan kemuliaan Ramadan yang melayakkannya dianggap sebagai Tamu Agung yang datang berkunjung. Wajiblah bagi kita menyambut, melayan dan menunaikan segala hak tetamu istimewa ini, yang belum tentu akan datang berkunjung lagi dalam hidup kita, dengan sebaik dan sesempurna mungkin.

Ahlan wa Sahlan Ya Ramadan!

Saturday, July 30, 2011

..::GENERASI MURABBI 2011::..




Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..selawat dan salam buat junjungan Nabi S.A.W..

Alhamdulillah..dengan nikmat yang Allah S.W.T kurniakan,penantian selama 4 tahun kembara menimba ilmu di bumi barakah fi jam’iyati..syukur padamu ya Allah..akhirnya tamat sudah pengajian dengan jayanya..jazakumullah khoiron kathira buat keluarga yang hadir sama-sama meraikan kejayaan.. buat umi wa abi..terima kasih untuk segalanya di atas keprihatinan kalian dan kesusahpayahan mendidik diri ini..



tak dilupakan buat semua guru-guru terutama mursyid wa mursyidah jam'iyati yang mendidik diri ini dan batch kami agar terlahirnya generasi murabbi pertama..insya Allah..segala amanat,pesanan yang diberikan sangat bermakna buat diriku dan akan kami jadikan buat pedoman hidup..dan jua buat sahabat-sahabat seperjuangan yang sentiasa diingati, kenangan bersama kalian akan terus mekar di hati ini..moga ukhuwah terus terjalin hingga ke syurga.. semoga kalian sentiasa dirahmati-Nya di dunia Akhirat..insya Allah..

masih terkenang detik-detik kenangan lalu, amanat terakhir yang diberikan pada malam majlis perpisahan batch kita:

antaranya...

Al-fadhil Ustaz Muhammad Akramin Kamarul Zaman:

“ Ingat pesan saya..kamu sume adalah contoh kpd batch berikutnya..”

Ustazah Wahibah H Tahir:

“Alfu Mabluk kepada anak-anak sulung major pendidikan Islam, anak ibu kandung suluh budiman.Moga sentiasa menyuburkan segala ilmu yang diperolehi dengan mujahadah dan tidak menjadi seperti golongan yang digambarkan oleh imam al-Ghazali dalam kitabnya Bidayatul Hidayah: Ramai orang yang bertambah ilmunya tetapi tidak bertambah hidayah padaNya.”



buat ingatan untuk diri ini dan jua sahabat-sahabat...

Capailah sesuatu apa yg diimpi, tapi biarlah selari dgn kehendak Ilahi..Semaikan harapan mahupun impian, tapi biarlah seiring ikhtiar dan pergantungan pada Tuhan..Tiadalah tercapainya sesuatu yang diimpi, walaupun dengan sepenuh kudrat dan usaha sendiri, namun semuanya adalah kehendak dan izin Ilahi.."Jadi, tiada hak untuk berbangga diri kerna semua itu adalah izin Ilahi..~"

Jangan menghitung apa yang belum dimiliki atau hilang dari hidup kita, tapi hitunglah apa yang telah dan sedang kita kecapi dan miliki..Kerna mungkin insan lain masih tak memiliki yg apa sudah kita kecapi. InsyaAllah kita akan rasa bersyukur dengan pemberianNya.Penglihatan kita tanpa mata hati dijiwa, mudah melihat apa yang baik pada orang, namun sukar perasan apa yang sudah dimiliki~~Bersyukurlah~~


Wednesday, June 22, 2011

..::TIAP KETIKA HATI TERUSIK::..



..Bismillahirrahmanirrahim..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang..

..Alhamdulillah,diri ini berkesempatan meneruskan tinta di sini..

Syukur Alhamdulillah..pada Ya Rabbi masih memberi nafas dan dipanjangkan umur untuk terus hidup di Bumi Allah yang Barakah lagi indah..


Bila teringat-ingat kembali,terasa sukar untuk memaafkan tapi kerana lembutnya hati,tetap memaafkan walaupun hati disakiti.Tetap takkan membenci walaupun jiwa terluka...hati terdetik,mungkin ada pengajaran di sini untuk di'muhasabah’kan.

Untuk melupakan,mungkin mengambil masa, kata orang,"I'll draw you, then erase you...but I will remember you again"...dan kini cukuplah hanya do'a mengiringi kelukaan itu. Sejarah yang berlalu tetap berlalu.Dan dengan harapan agar cukuplah...tak perlu lagi hadir dalam hidup ini. Pergilah untuk selamanya.


'Belajarlah untuk memberi sebanyak-banyaknya tapi jangan terlalu menerima sebanyak-banyaknya.'

[Laskar Cinta]

Terkadang,bila kita cuba untuk berbuat baik,tak semestinya dibalas dengan baik juga.Kita kena menerima hakikat itu..Imam Asy-Syafi'e sendiri pernah berkata,
'Setiap orang dalam hidup ini ada peminat dan pembencinya.'

Adakalanya hati kita disakitkan,kita dikritik seolah-olah terlalu besar kesilapan kita...Mungkin terdetik di hati kita apabila diperlakukan sebegitu..

'Hina sangatkah aku ni?''Jahat sangatkah aku ni?'

Namun,jika difikirkan dengan lebih mendalam,pasti ada hikmah di sebaliknya.Mungkin apabila kita diperlakukan sebegini,Tuhan ingin mematangkan jiwa kita.Mungkin kita kena belajar menerima kritikan,cacian dan apa-apa saja untuk melatih kita menjadi insan berjiwa besar.

Hati pun menenangkan jiwa sendiri,

'Tak mengapa wahai diri.Terima saja kritikan dan penghinaan dengan hati terbuka.Teruskanlah langkah,jangan berhenti sebab Tuhan tahu niat dan tindak-tanduk kita.Yakin padaNya.DIA yang menentukan hidup kita,bukannya manusia.'

Mungkin bila hati kita terluka,kita menjadi insan yang lebih menghargai di masa akan datang.Kita lebih menghargai ungkapan insan lain,pemberian insan lain,luahan insan lain...

Mungkin bila hati kita terluka,kita mula mengenal apa itu erti kasih sayang...

Mungkin bila hati kita dilukai,kita mula mengerti bahawa tak semua orang dapat membahagiakan kita,tetapi selagi kita berusaha membahagiakan orang lain,kebahagiaan tetap akan datang pada kita suatu masa nanti...


"Kebahagiaan itu umpama kupu2.Jika dikejar,ia akan pergi.Jika dibiarkan,ia akan singgah di bahumu."

Mungkin bila hati menangis,baru kita mengerti bagaimana sakitnya hati insan yang pernah terluka sebelum ini...

Terima kasih hati,kerana engkau lebih mengerti tentang kehidupan ini.Diri ini tak tahu nak cakap apa,cuma tersenyum.Tak perlu kata apa-apa...

Take time to smile because it is a music of heart...
Selamat Malam Dunia...Semoga Ada Sinar Kebahagiaan Untuk Hari Esok...

'Dunia yang indah tak dapat dilihat,kecuali oleh orang yang selalu optimis dalam hidup dan individu bijak tidak akan membiarkan cinta menjadi racun hidupnya.'

Penutup: Carilah Penawar Di Setiap Kedukaan

tanpa kekecewaan hidup ni tiada indahnya ... tanpa kemanisan hidup ini juga tiada serinya ...yang paling penting jagalah iman ..jaga diri dan hiasa peribadi ..

andainya hari ini hati kesakitan ..cubalah tengok hari esok dan carilah ubat untuk setiap kelukaan itu ... kalau hendak berada di alam kemanisan ..bangunlah dan jauhi kelukaan itu ..bangun dengan penuh semangat dan berazam ...

Yang lepas biarkan ia berlalu...Kita teruskan hidup baru.kan hari esok masih cerah untuk kita?

hari ni aku jatuh ..hari esok aku akan cari penawarnya ~


~syukron for WARKAHBERSAMA~


Sunday, May 29, 2011

..::HARI GURU 2011::..




..Bismillahirrahmanirrahim..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang..
..Alhamdulillah,diri ini berkesempatan meneruskan tinta di sini..
Syukur Alhamdulillah..pada Ya Rabbi masih memberi nafas dan dipanjangkan umur
untuk terus hidup di Bumi Allah yang Barakah lagi indah..

bingkisan rindu ini dititipkan khas untuk semua guru-guru terutama bagi guru-guru yang pernah mendidikku, mengasuhku, sehinggalah pada hari ini..terima kasih juga pada ibu, ayah dan abah..sahabat-sahabat seperjuanganku di Jam’iyyati..semoga kalian semua najah fi din,dunia wal akhirah..

..begitu juga pada guru-guru di TASKA ABIM (93-94), SRI ABIM KAJANG(95-2000), SAMSMEL (2001-2004), SAMBBST (2005), SAMTTAR (2006) serta di Jam’iyyati (2007-2011)..dan juga guru-guru yang secara langsung atau tidak secara langsung yang mengajarku..dan juga buat sahabat-sahabiah yang bergelar guru..(^_^)
syukran jazilan..jasa kalian akan ku kenang..



asif jiddan,post kali ini tidak bertepatan pada tarikh oleh sebab perkara2 yang tak dapat dielakkan..apa yang menariknya sambutan hari guru pada tahun ni dapat dirasai sendiri (Alhamdulillah..)kerana ana sendiri bakal seorang ‘guru’ (Insya’ Allah..)dan baru sahaja menamatkan latihan mengajar di MAHISS..

..sekalung penghargaan..

syukron jazilan pada warga MAHISS..pelajar-pelajarku yang tersayang..1 Osman, 1 Abu Bakar, 1 Talhah dan 2 Umar..kalian sentiasa dalam doaku..bittaufiq wannajah fid dunia wal akhirah..aminn..!


..sambutan guru di MAHISS..^_^






acara bowling kelapa..lucu..huhu

syukron jazilan buat student2ku..


~..Buatmu Guru-Guru Yang disayangi..~

Pernah langkah ku payah

Menuju ke destinasi

Kerana malam gelap

Dan bintang hilang kerdipnya

Menjadikan arah ku keliru

Ke timur atau ke barat



Bagai lilin membakar diri

Menerangi kegelapan hati

Kau curahkan bakti dan budi

Jasamu tiada berganti



Namun tanpa rasa payah

Dia memimpin tanganku

Melangkah satu persatu

Dan mencipta jejak impian

Menjadikan arahku jelas

Aku harus ke hadapan



Oh..aku kini rindu

Pada satu nama yang berjasa

Tuhan, beri kekuatan

Untuk mendidikku selamanya

Ku pohon restu kasih-Mu

Ampunkanlah guru-guruku



Semalam ku lihat dia

Di bibirnya ada kalimah

Yang bergetar saban waktu

Sambil tangan menggenggam lilin

Lilin yang tiada terpadam

Menerangi hidupku kini




p/s:ada mood hari guru lg kn?huhu..^_^

Wednesday, May 4, 2011

::WAHAI SAUDARAKU...::

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..

Selawat dan Salam Ke atas Junjungan Nabi S.A.W..




Saudaraku,


Laluilah dengan tenang di tengah-tengah keriuhan dan kesibukan pentas dunia ini dan ingatlah bahawa segala ketenteraman lahir dari JIWA yang suci..

Seberapa yang terdaya semaikan benih kemesraan pada setiap insan serta kekalkan semangat muhibah dan berbudilah bahasa setiap masa..

Lahirkan dengan perlahan dan tegas perkara-perkara yang hak..

Dengarlah kata-kata keluhan setiap daripada mereka walaupun membosankan atau jahil..

Mereka juga mempunyai kisah hidup pahit manisnya..

Jauhilah mereka yang kasar dan sombong kerana mereka ini adalah pengacau jiwa halusmu.

Jika engkau selalu bandingkan dirimu dengan yang lebih tinggi, mungkin engkau akan rasa kecil dan kecewa. Tetapi ingat, di setiap lubuk dan pelusuk dunia ini ada yang kurang nasib baiknya daripadamu..

Berbanggalah dengan segala titik peluh usaha dan rancangan masa depanmu..

Berhati-hatilah dalam mengatur pekerjaan dan urusanmu kerana dunia ini penuh dengan segala tipu helah..

Janganlah pula engkau selalu mempunyai sangkaan buruk pada setiap sesuatu..

Ramai di antara mereka yang berjuang untuk hidup perlukan keberanian dan pengorbanan..

Teruskan hidupmu yang sederhana dan dengan yang terdaya..

Usah hidup berpura-pura..

Ambil pengajaran dari masa silammu..

Tanamkan JIWA keimanan dan isikan ia dengan titisan cahaya ilmu yang suci..

..Hargailah dirimu..

Kamu ditakdirkan berada di sini, maka sujudlah kepadaNya dengan HATI yang tenang dan JIWA yang khusyuk..

Berhati-hatilah merintis jalan hidup ini….

bertaffakurlah….

dan berkomunikasilah dengan Allah sepanjang masa..

Tuesday, April 19, 2011

..::PEMERGIAN::..

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..

Selawat dan Salam Ke atas Junjungan Nabi S.A.W..

Innalillahi wa inna ilahi rooji’un..

Al-fatihah dan salam takziah buat keluarga saudara yang baru sahaja kembali ke rahmatullah petang semalam..(terimbau memori lalu..)

Perginya dengan syahid yang sungguh besar ganjaran pahalanya, berjuang demi anaknya sehingga akhir hayatnya..semoga allahyarhamah ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman..amin..



Pada 18 april 2011..bersamaan 14 Jamadil awal 1432h..

Tatkala baru sahaja selesai perkhemahan KAPA di pangsun, berita yang diterima sungguh mengejut dari seorang adik bahawa pemergian beliau..sangkaan ku anak dalam kandungannya..namun, rupanya ibunya pergi dahulu sebelum anaknya dapat diselamatkan..alhamdulillah..semoga kelahiran baru itu sebagai ganti atau hikmah yang lebih baik buat keluarganya..sendiri tidak tahu perancangan yang Allah sudah tetapkan dalam kehidupan kita..

Perasaan berbaur sedih tatkala menziarahi sebelum selamat dikebumikan..walaupun hanya mengenali sebentar cuma..ukhuwah yang dibina cukup memberi makna dalam diri ini..kesedaran, keinsafan bahawa ‘mati itu satu kepastian’..(bagaimana pula keadaan kita 1 hari nanti..?)

*********************************************************

Terkenang sewaktu kehilangan seorang ayah 6thn yang lalu..23 DISEMBER 2005..
rasa kehilangan itu sangat dirasai, sehingga semangat untuk teruskan hidup seperti tiada apa-apa makna lagi..hanya ibu menjadi pembekal semngat, dorongan dan sokongan untuk terus menjalani hidup..tanpa ibu, mungkin tidak sampai ke tahap apa yang dimiliki tika ini..alhamdulillah..ALLAH ITU MAHA PENGASIH DAN MAHA PENYAYANG..DIA SEBAIK-BAIK PERANCANGAN UNTUK KITA..


Rasulullah s.a.w telah bersabda yang maksudnya:

”Jika seorang hamba Allah kematian anak, Allah bertanya kepada Malaikat:”Adakah kamu telah mengambil nyawa anak hamba-Ku? Malaikat menjawab:”Ya.” Allah bertanya lagi: “Kamu telah mengambil nyawa buah hatinya?” Malaikat menjawab:”Ya”. Allah bertanya kali ketiga:”Apakah kata hamba-Ku?”Malaikat menjawab:”Ia bersyukur pada-Mu serta mengucapkan “dari Allah kita datang dan kepadanya kita kembali”. Allah Ta’ala memerintahkan malaikat-Nya:”Binalah baginya sebuah rumah di syurga dan namakan rumah itu ‘Rumah Kesyukuran’.”


(at-Tirmidzi dan Ibnu Hibban)

  • Apabila keimanan seseorang itu sudah kukuh dan mencapai kedudukan yang istimewa, pasti segala kejadian dan musibah yang terjadi, menjadi kecil pada dirinya.
  • Dia menyerahkan segala yang menimpa kepada Allah S.W.T tanpa merasa bimbang, kecewa dan sedih bahkan menerimanya dengan perasaan yang tenang dan sabar. Dengan perkataan lain, dia redha terhadap qada’ dan tunduk terhadap takdir Allah S.W.T. Inilah sifat yang harus ada pada seorang mukmin yang sebenar.
  • Tidak dinafikan bahawa kesabaran itu amatlah berat, namun terlalu besar ganjarannya jika mahu dibandingkan dengan ujian-ujian yang lain. Hal ini termasuklah kesabaran seseorang itu di atas kematian anak kecil mereka di mana pada hari akhirat kelak ia akan menjadi suatu syafaat (mudah mendapat keampunan Allah) buat mereka yang menjadi ibu bapanya.
Dan Ummu Salamah r.a,disebutkn bhw Rasulullah s.a.w,pernah b'sabda:

"Tidaklah seorang Muslim yang ditimpa musibah lalu dia mengucapkan:"Inna Lillahi wa inna ilaihi raji'un (Sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNyalah kami kembali) dan berdoa:"Ya Allah,berilah aku ganjaran dr musibah yang menimpaku dan gantikn bagi ku sesuatu yang lebih baik darinya),melainkan Allah akan menggantiknnya dgn ssuatu yang lebih baik daripada yang telah tiada."

~Dr.'Aidh bin 'Abdullah Al-Qarni,La Tahzan/Jgn Bersedih~

Sunday, March 27, 2011

..::Pelajar UM Muncul Juara Akademi Al-Quran Musim ke5::..



PUTRAJAYA, 27 Mac — Penuntut Universiti Malaya, Mohd Syahriansyah Apin, 25, dinobatkan sebagai juara Akademi Al-Quran Musim Kelima pada pusingan akhir yang berlangsung di Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya di sini malam tadi.

Pusingan peringkat akhir yang disiarkan secara langsung oleh TV9 itu menyaksikan pelajar Fakulti Pendidikan Islam tersebut menewaskan tiga peserta lain iaitu Muhamad Nasir Mohamad Salleh, Mohamad Husaini Mahmur, Mohamad Salleh dan peserta tunggal wanita Suhailah Zulkifly.

Mohd Syahriansyah yang berasal dari Sabah membawa pulang hadiah utama dengan nilai keseluruhan RM150,000 yang turut meliputi wang tunai RM30,000, pembiayaan pengajian, senaskhah al-Quran bertinta emas, pakej umrah dan haji, serta perabot jati.
Sementara itu tiga peserta yang ditewaskan beliau, masing-masing menerima hadiah wang tunai RM2,000, yuran pengajian serta pakej umrah dan haji.

Penyampaian hadiah dilakukan Timbalan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin. -Bernama-




Maksudnya:"Sesungguhnya Kamilah Yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah Yang memelihara dan menjaganya."


Akademi Al-Quran merupakan signature program bagi TV9 dan mendapat sambutan yang menggalakkan daripada penonton sehingga mencecah 1.5 juta penonton telah membuatkan program ini muncul lagi dengan musim kelima. Pada musim terbaru ini, AQ5 bakal menampilkan dua hos berpengalaman, Sharifah Khasif Fadzilah Syed Badiuzzaman yang juga merupakan pemenang kedua AQ3 dan pernah menjuarai Pertandingan Antarabangsa Al-Quran 2009 serta Mohd Zhafran Zainuldin yang juga merupakan adik kepada Ustaz Mohd Zamri Zainuldin. Kelebihan kedua-dua hos ini ialah mereka amat fasih berbahasa Arab. Akademi Al-Quran 5 akan menemui penonton pada setiap Sabtu, jam 9.00 malam yang sudah pun bermula sejak 8 Januari 2011 yang lalu dan diterajui oleh penerbit Shukri Ibrahim dan penerbit eksekutif Nuraeshah Malik.

Tujuan diwujudkan rancangan ini adalah untuk melahirkan generasi Al-Quran dengan mendedahkan mereka mengenai ilmu pembacaan Al-Quran, menekankan elemen berlagu serta tarannum dan qiraat tertentu dan paling utama adalah menyemarakkan minat penonton terhadap ilmu Al-Quran melalui satu-satunya rancangan realiti berteraskan Al-Quran.

10 peserta Akademi Al-Quran musim ke-5:

1. MUHAMMAD ARIFF RAZALI, 15, PERAK
2. MOHD ZAKIUDDIN HJ HANAFI, 16, JOHOR
3. MUHAMMAD SHAMIL SHAIKHUDDIN, 17, KELANTAN
4. MOHAMMAD NAJMI BIN YASAK, 19, KEDAH
5. MOHAMAD HUSAINI MAHMUR, 19, NEGERI SEMBILAN
6. MUHAMAD AZLAN SYAH ZAKARIA, 20, PERAK
7. KHAIRUL AMIN HJ KASSIM, 21, KEDAH
8. MUHAMAD NASIR MOHAMAD SALLEH, 21, SELANGOR
9. SUHAILAH ZULKIFLY, 22, MELAKA
10. MOHD SYAHRIANSYAH APIN, 25, SABAH

AQ5 yang menjadi signature program bagi TV9 ini juga memberi peluang kepada 10 pesertanya untuk menjalani aktiviti mingguan menarik yang mungkin tidak pernah mereka lakukan sebelum ini seperti bertemu secara peribadi tokoh agama yang dihormati YBhg Tan Sri Hassan Azahari, melawat Les Copaque iaitu syarikat yang bertanggungjawab “melahirkan” kartun animasi terkenal Malaysia iaitu Uipn & Ipin dan banyak lagi.

Kelahiran program realiti Akademi Al-Quran terbitan TV9 sejak 2006 ini telah berjaya meningkatkan kualiti bacaan Al-Quran secara taranum dengan bimbingan daripada mereka yang pakar dalam bidang tajwid dan qiraat. Selain daripada peserta dapat mendalami ilmu Al-Quran, para penonton juga bertuah kerana dapat berkongsi pembacaan Al-Quran menerusi penerangan dan bimbingan tenaga pengajar dan juri dalam setiap rancangan tersebut.

Sehingga kini, 4 qari hebat telah ditemui iaitu Anuar Hasin yang dinobatkan sebagai Juara bagi AQ1, Abdullah Fahmi Che Nor sebagai Juara AQ2, Fakhrul Radzi Khamaruddin sebagai Juara AQ3 dan baru-baru ini Juara AQ4 menjadi milik Ahmad Tirmizi Haji Ali.

AQ5 yang mempunyai 12 episod ini turut menampilkan tiga juri berpengalaman dan pakar di dalam bidang tertentu seperti Ustaz Nazeri Abdullah (qiraat) dan Ustaz Radhi Kamarul Hailan (tarannum) yang sememangnya telah menjadi juri tetap program ini dari musim pertama. Sementara Ustaz Nik Azizan Nik Jaafar pula merupakan juri baru yang akan memantau tajwid dan fasohah para peserta kelak.

Menariknya musim kelima ini, penonton berpeluang untuk mengenali 10 bakal peserta AQ5 menerusi Nota AQ5 yang akan disiarkan selama tiga minit pada setiap Isnin hingga Jumaat iaitu pada jam 7.57 pagi dan ulangannya pada 10.57 malam. Penonton akan bersama-sama peserta menimba satu pengalaman baru di mana menerusi segmen ini, ia mengupas tentang perkara seharian yang kita lakukan selama ini yang secara tidak langsung memberi kesan di dalam kehidupan harian kita. Contohnya berkaitan pemakanan, pembacaan dan pentafsiran Al-Quran.

Sementara itu, Di Sebalik AQ5 juga turut diperkenalkan pada musim ini dan akan disiarkan selama setengah jam pada setiap Jumaat pada jam 6.30 petang. Menarik tentang Di Sebalik AQ5 ini, penonton dapat melihat gelagat peserta dan juga perkara-perkara yang bakal terjadi ketika mereka menghadiri kelas tarannum, tajwid dan qiraat dan juga perkara-perkara yang berlaku di dalam kelas.

Teruskan menonton Akademi Al-Quran pada musim akan datang menerusi stesen TV9, saluran Di Hatiku..insya Allah..

Semoga program realiti keagamaan seperti ini terus bertapak di negara kita, selain itu program Imam Muda di Oasis Astro turut menarik minat hati ana yang berjaya menarik perhatian media antarabangsa..alhamdulillah..

..::Tinta Murabbi::..



Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..Selawat dan Salam buat Junjungan Nabi S.A.W..

Alhamdulillah..syukur atas nikmat yang diberikan oleh Allah S.W.T..aku masih mampu bernafas sehingga ke hari ini..moga2 hari ini lebih baik dari semalam..insya’ Allah...

Dalam kesibukan melayari alam bahtera seorang murabbi..
Pelbagai dugaan,cabaran yang datang..adakalanya ana tak mampu untuk menghadapinya..

“baru 1bln lebih mengajar,takkan mudah sangat give up..ini baru sikit..”(monolog hati)

“..Ambil sebagai positif..ana nak bantu enti..”(kata seorang mursyid ku)

Lalu, ana dengan menarik nafas dalam-dalam..dan berdoa dalam hati.. “moga-moga aku dapat terima ia sebagai kritikan membina untuk diri ini..”

Input yang penting ku catitkan dalam diariku..moga-moga ia sebagai peringatan bahawa ana perlu bersedia pada bila-bila masa..

Selama 1jam lebih kurang, pelbagai komen,dan kritikan yang ku rasakan banyak kelemahan yang perlu diperbaiki..dan bukan perlu diperbaiki lagi, tapi perlu usaha lebih lagi untuk meyakinkan mursyidku itu..(dalam hati, Ya Allah..bagaimana harus aku jadi seperti “murabbi” yang diharapkan..??efektif?kreatif?dan lain-lain..)..kecindan..?eh, apa 2 kecindan?sejenis makanan ke..ehh,bukan....

Kecindan: Seseorang guru tidak semestinya garang dan tidak pula terlalu lembut dengan murid-muridnya tetapi apa yang disukai oleh pelajar ialah guru yang mempunyai unsur kecindan dalam penyampaian. Unsur kecindan ialah kata-kata atau perlakuan yang berunsur jenaka yang tidak keterlaluan bertujuan untuk menimbulkan rasa seronok serta menghilangkan tekanan sewaktu berlakunya sesi pengajaran dan pembelajaran.

ia suatu sifat yang ku rasakan satu “advantage” jika ada dalam diri seorang murabbi..mampukah…??

Hati mula berlagu sedih..terasa ingin menangis sepuas-puasnya..rasa tidak mampu untuk terus pikul amanah ini..~down..mula give up..~

Hari menjelang habis persekolahan, tidak tahan rasanya untuk terus pergi program pada petang itu..dengan tekanan perasaan, sakit kepala yang membebankan jiwa ini..terasa beban yang ku rasakan tidak tertanggung..(ya,aku perlu rehatkan diri sebentar..)

Allahu Robbi..kuatkan lah diri ini..akhirnya, ana terlena sehingga masuk waktu asar..astaghfirullah..(aku perlu mohon maaf pada mereka..)

Alhamdulillah, ana mula ok sedikit..walaupun, masih bahang masih terasa, kepala yang masih berdenyut-denyut..(ya, aku perlu kuat..) “..innAllaha ma’a soobirin..~ana kuatkan untuk terus perjuangan pada esok hari..moga-moga hari esok lebih baik dari semalam..

dan ana cukup terharu, ramai anak murid ana terus bertanya..terasa dihargai..^_^

"ustazah, mcm mana tadi..?so far ok??"

"ustazah, lulus ke semalam..??

ana tersenyum sendirian, "..alhamdulillah ok.."(jawabku)walhal..dalam hati, hanya Allah yang tahu..)

Dua hari (setelah diobserve), pengalamanku..ana rasakan ana gagal untuk mengatasi kelemahan yang terjadi..kadangkala, ok..adalakanya tidak..tapi sering kali tewas dgn mainan perasaan sendiri..(bagaimanakah..?)..kuatkan diri..istiqamah….

..mungkin ini sebagai hukuman, atau ujian yang Allah beri untuk menjadikan aku terus kuat..be positive..think positive..la yukalifu Allahu nafsan illa wus’ahaa..

Maksudnya: “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa Yang terdaya olehnya. ia mendapat pahala kebaikan Yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan Yang diusahakannya. (Mereka berdoa Dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau mengirakan Kami salah jika Kami lupa atau Kami tersalah. Wahai Tuhan Kami ! janganlah Engkau bebankan kepada Kami bebanan Yang berat sebagaimana Yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang Yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau pikulkan kepada Kami apa Yang Kami tidak terdaya memikulnya. dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah Kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum Yang kafir".

(Surah al-Baqarah 2: 286)


sekadar perkongsian..wassalam..




Friday, March 18, 2011

mendamba kasih ilahi menuju cinta hakiki

wassalam

Monday, March 14, 2011

..::MENCARI KEDAMAIAN HATI::..



OLEH: USTAZ PAHROL MD. JUOI

Ketenangan itu dicapai melalui zikrullah. Namun zikrullah yang bagaimana dapat memberi kesan dan impak kepada hati? Ramai yang berzikir tetapi tidak tenang.

Ada orang berkata, "ketika saya dihimpit hutang, jatuh sakit, dicerca dan difitnah, saya pun berzikir. Saya ucapkan subhanallah, alhamdulillah, Allah hu Akbar beratus-ratus malah beribu-ribu kali tetapi mengapa hati tidak tenang juga?"

Zikrullah hakikatnya bukan sekadar menyebut atau menuturkan kalimah. Ada bezanya antara berzikir dengan "membaca" kalimah zikir. Zikir yang berkesan melibatkan tiga dimensi – dimensi lidah (qauli), hati (qalbi) dan perlakuan (fikli).

readmore Mari kita lihat lebih dekat bagaimana ketiga-tiga dimensi zikir ini diaplikasikan. Katalah lidah kita mengucapkan subhanallah – ertinya Maha Suci Allah. Itu zikir qauli

Namun, pada masa yang sama hati hendaklah merasakan Allah itu Maha Suci pada zat, sifat dan af'al (perbuatannya). Segala ilmu yang kita miliki tentang kesucian Allah hendaklah dirasai bukan hanya diketahui. Allah itu misalnya, suci daripada sifat-sifat kotor seperti dendam, khianat, prasangka dan sebagainya.

Dimensi Kata, Rasa Dan Tindakan

Jika seorang hamba yang berdosa bertaubat kepada-Nya, Allah bukan sahaja mengampunkannya, malah menghapuskan catatan dosa itu, bahkan menyayangi dan memberi "hadiah" kepadanya.

Firman Allah:

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai..." (Surah At Tahrim: 8)

Firman Allah lagi:

"... Sungguh, Allah menyukai orang yang taubat dan menyukai orang yang menyucikan diri." (Surah Al-Baqarah: 222)

Sifat ini berbeza sekali dengan kita manusia yang kekadang begitu sukar memaafkan kesalahan orang lain. Dan segelintir yang mampu memaafkan pula begitu sukar melupakan – forgive yes, forget not! Hendak memberi hadiah kepada orang yang bersalah mencaci, memfitnah dan menghina kita?

Ah, jauh panggang daripada api! Begitulah kotornya hati kita yang sentiasa diselubungi dendam, prasangka dan sukar memaafkan. Tidak seperti Allah yang begitu suci, lunak dan pemaaf. Jadi, apabila kita bertasbih, rasa-rasa inilah yang harus diresapkan ke dalam hati. Ini zikir qalbi namanya.

Tidak cukup di tahap itu, zikrullah perlu dipertingkatkan lagi ke dimensi ketiga. Hendaklah orang yang bertasbih itu memastikan perlakuannya benar-benar menyucikan Allah. Ertinya, dia melakukan perkara yang selaras dengan suruhan Allah yang Maha Suci dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya. Yang halal, wajib, harus dan sunat dibuat. Manakala yang haram dan makruh ditinggalkannya. Zina, mengumpat, mencuri, memfitnah dan lain-lain dosa yang keji dan kotor dijauhi. Bila ini dapat dilakukan kita telah tiba di dimensi ketiga zikrullah – zikir fikli!

Sekiranya ketiga-tiga dimensi zikrullah itu dapat dilakukan, maka kesannya sangat mendalam kepada hati. Sekurang-kurang hati akan dapat merasakan empat perkara:
Rasa kehambaan. Rasa bertuhan. Memahami maksud takdir. Mendapat hikmah di sebalik ujian.

Hati adalah sumber dari segala-galanya dalam hidup kita, agar kehidupan kita baik dan benar, maka kita perlu menjaga kebersihan hati kita. Jangan sampai hati kita kotori dengan hal-hal yang dapat merosak kehidupan kita apalagi sampai merosak kebahagiaan hidup kita di dunia ini dan di akhirat nanti.

Untuk menjaga kebersihan hati maka kita juga perlu untuk menjaga penglihatan, pendengaran, fikiran, ucapan kita dari hal-hal yang dilarang oleh Allah SWT. Dengan menjaga hal-hal tersebut kita dapat menjaga kebersihan hati kita. Dengan hati yang bersih kita gapai kebahagiaan dunia dan akhirat.

Rasa Kehambaan

Rasa kehambaan ialah rasa yang perlu ada di dalam hati seorang hamba Allah terhadap Tuhan-Nya. Antara rasa itu ialah rasa miskin, jahil, lemah, bersalah, hina dan lain-lain lagi. Bila diuji dengan kesakitan, kemiskinan, cercaan misalnya, seorang yang memiliki rasa kehambaan nampak segala-galanya itu datang daripada Allah.

Firman Allah:

"Katakanlah (Muhammad), tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah pelindung kami, dan hanya kepada Allah bertawakal orang-orang yang beriman." (Surah At Taubah: 51)

Seorang hamba akan pasrah dan merasakan bahawa dia wajar diuji. Bukankah dia seorang hamba? Dia akur dengan apa yang berlaku dan tidak mempersoalkan mengapa aku yang diuji? Kenapa aku, bukan orang lain? Ini samalah dengan mempersoalkan Allah yang mendatangkan ujian itu. Menerima hakikat bahawa kita layak diuji akan menyebabkan hati menjadi tenang. Jika kita "memberontak" hati akan bertambah kacau.

Imam Ghazali pernah menyatakan bahawa cukuplah seseorang hamba dikatakan sudah "memberontak" kepada Tuhannya apabila dia menukar kebiasaan-kebiasaan dalam hidupnya apabila diuji Allah dengan sesuatu yang tidak disukainya. Misalnya, dia tidak lalu mahu makan-minum secara teratur, tidak mandi, tidak menyisir rambut, tidak berpakaian kemas, tidak mengemaskan misai dan janggut dan lain-lain yang menjadi selalunya menjadi rutin hidupnya.

Ungkapan mandi tak basah, tidur tak lena, makan tak kenyang adalah satu "demonstrasi" seorang yang sudah tercabut rasa kehambaannya apabila diuji.
Bila ditimpa ujian kita diajar untuk mengucapkan kalimah istirja' – innalillah wa inna ilaihi rajiun.

Firman Allah:

"...Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-nyalah kami kembali." (Surah Al-Baqarah: 156)

Mengapa kita diperintahkan mengucapkan istirja'?


Kalimah ini sebenarnya mengingatkan kita agar kembali merasakan rasa kehambaan. Bahawa kita adalah hamba milik Allah dan kepada-Nya kita akan dikembalikan. Kita layak, patut dan mesti diuji kerana kita hamba, bukan tuan apalagi Tuhan dalam hidup ini.

Rasa Bertuhan

Rasa kehambaan yang serba lemah, miskin, kurang dan jahil itu mesti diimbangi oleh rasa bertuhan. Bila kita rasa lemah timbul pergantungan kepada yang Maha kuat. Bila kita rasa kurang timbul pengharapan kepada yang Maha sempurna. Bila miskin, timbul rasa hendak meminta kepada yang Maha kaya. Rasa pengharapan, pengaduan dan permintaan hasil menghayati sifat-sifat Allah yang Maha sempurna itulah yang dikatakan rasa bertuhan.

Jika rasa kehambaan menyebabkan kita takut, hina, lemah sebaliknya rasa bertuhan akan menimbulkan rasa berani, mulia dan kuat. Seorang hamba yang paling kuat di kalangan manusia ialah dia yang merasa lemah di sisi Allah.

Ketika itu ujian walau bagaimana berat sekalipun akan mampu dihadapi kerana merasakan Allah akan membantunya. Inilah rasa yang dialami oleh Rasulullah SAW yang menenteramkan kebimbangan Sayidina Abu Bakar ketika bersembunyi di gua Thaur dengan katanya, "la tahzan innallaha maana – jangan takut, sesungguhnya Allah bersama kita!"
Rasa bertuhan inilah yang menyebabkan para nabi dan Rasul, mujaddid dan mujtahid, para mujahid dan murabbi sanggup berdepan kekuatan majoriti masyarakat yang menentang mereka mahupun kezaliman pemerintah yang mempunyai kuasa.

Tidak ada istilah kecewa dan putus asa dalam kamus hidup mereka. Doa adalah senjata mereka manakala solat dan sabar menjadi wasilah mendapat pertolongan Allah.

Firman Allah:

"Dan pohonlah pertolongan dengan sabar dan solat." (Surah Al-Baqarah)

Dalam apa jua keadaan, positif mahupun negatif, miskin ataupun kaya, berkuasa ataupun rakyat biasa, tidak dikenali ataupun popular, hati mereka tetap tenang.

Firman Allah:

"Dialah Tuhan yang menurunkan ketenangan ke dalam hati orang yang beriman, supaya keimanan mereka makin bertambah daripada keimanan yang telah ada. Kepunyaan Allah tentang langit dan bumi, dan Allah itu Maha Tahu dan Bijaksana." (Surah Al-Fath: 4)

Bila hati tenang berlakulah keadaan yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya:

Maksudnya: "Amat menarik hati keadaan orang beriman, semua pekerjaannya baik belaka, dan itu ada hanya pada orang beriman: Jika memperoleh kesenangan, dia bersyukur. Dan itu memberikannya kebaikan (pahala). Jika ditimpa bahaya (kesusahan), dia sabar dan itu juga memberikannya kebaikan." – Al Hadis

Memahami Maksud Takdir Allah

Mana mungkin kita mengelakkan daripada diuji kerana itu adalah takdir Allah SWT. Yang mampu kita buat hanyalah meningkatkan tahap kebergantungan kita kepada Allah di samping berusaha sedaya upaya menyelesaikan masalah itu.

Ungkapan yang terkenal: We can't direct the wind but we can adjust our sail – kita tidak mampu mengawal arah tiupan angin, kita hanya mampu mengawal kemudi pelayaran kita.

Kemudi dalam pelayaran kehidupan kita adalah hati. Hati yang bersifat bolak-balik (terutamanya bila diuji) hanya akan tenang bila kita beriman kepada Allah – yakin kepada kasih-sayang, keampunan dan sifat pemurah-Nya. Dalam apa jua takdir yang ditimpakan-Nya ke atas kita adalah bermaksud baik sekalipun kelihatan negatif. Baik dan buruk hanya pada pandangan kita yang terbatas, namun pada pandangan-Nya yang Maha luas, semua yang ditakdirkan ke atas hamba-Nya pasti bermaksud baik.

Tidak salah untuk kita menyelesaikan masalah yang menimpa (bahkan kita dituntut untuk berbuat demikian), namun jika masalah itu tidak juga dapat diselesaikan, bersangka baik kepada Allah berdasarkan firman-Nya:

"Ada perkara yang kamu tidak suka tetapi ia baik bagi kamu dan ada perkara yang kamu suka tetapi ia buruk bagi kamu, Dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan kamu tidak mengetahuinya." (Surah Al-Baqarah : 216)

Seorang ahli hikmah, Ibn Atoillah menjelaskan hakikat ini menerusi katanya, "barang siapa yang menyangka sifat kasih sayang Allah terpisah dalam takdir-Nya, maka itu adalah kerana pendeknya penglihatan akal dan mata hati seseorang.

"Siapa tidak inginkan kekayaan, malah kita dituntut mencari harta. Namun jika setelah berusaha sedaya upaya, masih miskin juga, bersangka baiklah dengan Tuhan... mungkin itu caranya untuk kita mendapat pahala sabar. Begitu juga kalau kita ditakdirkan kita tidak berilmu, maka berusahalah untuk belajar, kerana itulah maksud Allah mentakdirkan begitu.

Kalau kita berkuasa, Allah inginkan kita melaksanakan keadilan. Sebaliknya, kalau kita diperintah (oleh pemimpin yang baik), itulah jalan untuk kita memberi ketaatan. Rupanya cantik kita gunakan ke arah kebaikan. Hodoh? kita terselamat daripada fitnah dan godaan. Ya, dalam apa jua takdir Allah, hati kita dipimpin untuk memahami apa maksud Allah di sebalik takdir itu.

Jadi, kita tidak akan merungut, stres dan tertekan dengan ujian hidup. Hayatilah kata-apa yang ditulis oleh Ibnu Atoillah ini: "Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik."

Tadbirlah hidup kita sebaik-baiknya, namun ingatlah takdir Tuhan sentiasa mengatasi tadbir insan. Jangan cuba mengambil alih "kerja Tuhan" yakni cuba menentukan arah angin dalam kehidupan ini tetapi buatlah kerja kita, yakni mengawal pelayaran hidup kita dengan meningkatkan iman dari semasa ke semasa. Kata bijak pandai: "It's not what happens to you, but it's what you do about it. It is not how low you fall but how high you bounce back!"

Mendapat Hikmah Bila Diuji

Hikmah adalah sesuatu yang tersirat di sebalik yang tersurat. Hikmah dikurniakan sebagai hadiah paling besar dengan satu ujian. Hikmah hanya dapat ditempa oleh "mehnah" – didikan langsung daripada Allah melalui ujian-ujian-Nya.
Rasulullah s.a.w. bersabda, "perumpamaan orang yang beriman apabila ditimpa ujian, bagai besi yang dimasukkan ke dalam api, lalu hilanglah karatnya (tahi besi) dan tinggallah yang baik sahaja!"

Jika tidak diuji, bagaimana hamba yang taat itu hendak mendapat pahala sabar, syukur, reda, pemaaf, qanaah daripada Tuhan? Maka dengan ujian bentuk inilah ada di kalangan para rasul ditingkatkan kepada darjat Ulul Azmi – yakni mereka yang paling gigih, sabar dan berani menanggung ujian.

Ringkasnya, hikmah adalah kurnia termahal di sebalik ujian buat golongan para nabi, siddiqin, syuhada dan solihin ialah mereka yang sentiasa diuji.

Firman Allah:

"Apakah kamu mengira akan masuk ke dalam syurga sedangkan kepada kamu belum datang penderitaan sebagai¬mana yang dideritai orang-orang terdahulu daripada kamu, iaitu mereka ditimpa kesengsaraan, kemelaratan dan kegoncangan, sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya merintih: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" (Surah Al-Baqarah: 214)

Pendek kata, bagi orang beriman, ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana Allah sentiasa mempunyai maksud-maksud yang baik di sebaliknya. Malah dalam keadaan berdosa sekalipun, ujian didatangkan-Nya sebagai satu pengampunan. Manakala dalam keadaan taat, ujian didatangkan untuk meningkatkan darjat.

Justeru, telah sering para muqarrabin (orang yang hampir dengan Allah) tentang hikmah ujian dengan berkata: "Allah melapangkan bagimu supaya engkau tidak selalu dalam kesempitan dan Allah menyempitkan bagi mu supaya engkau tidak hanyut dalam kelapangan, dan Allah melepaskan engkau dari keduanya, supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah.

"Apabila keempat-empat perkara ini dapat kita miliki maka hati akan sentiasa riang, gembira dan tenang dengan setiap pekerjaan yang dilakukan. Sentiasa melakukan kerja amal, tolong menolong, bergotong royong, sentiasa bercakap benar, sopan dan hidup dengan berkasih sayang antara satu dengan lain.Marilah kita bersihkan hati kita dari segala kotorannya dengan memperbanyak zikrullah. Itulah satu-satunya jalan untuk mencari kebahagiaan di dunia dan di akhirat nanti.

Manusia perlukan zikir umpama ikan perlukan air. Tanpa zikir, hati akan mati. Tidak salah memburu kekayaan, ilmu, nama yang baik, pangkat yang tinggi tetapi zikrullah mestilah menjadi teras dan asasnya.

Insya-Allah, dengan zikrullah hati kita akan lapang sekalipun duduk di dalam pondok yang sempit apatah lagi kalau tinggal di istana yang luas. Inilah bukti keadilan Allah kerana meletakkan kebahagiaan pada zikrullah – sesuatu yang dapat dicapai oleh semua manusia tidak kira miskin atau kaya, berkuasa atau rakyat jelata, hodoh atau jelita.

Dengan itu semua orang layak untuk bahagia asalkan tahu erti dan melalui jalan yang sebenar dalam mencarinya. Rupa-rupanya yang di cari terlalu dekat... hanya berada di dalam hati sendiri!




::MUTIARA HIKMAH::

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

::PENGUNJUNG SETIA::