When You Lost Your Way To Allah You Should Turn..As HE Promise HE will Always Be There

Tuesday, April 19, 2011

..::PEMERGIAN::..

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..

Selawat dan Salam Ke atas Junjungan Nabi S.A.W..

Innalillahi wa inna ilahi rooji’un..

Al-fatihah dan salam takziah buat keluarga saudara yang baru sahaja kembali ke rahmatullah petang semalam..(terimbau memori lalu..)

Perginya dengan syahid yang sungguh besar ganjaran pahalanya, berjuang demi anaknya sehingga akhir hayatnya..semoga allahyarhamah ditempatkan dalam kalangan orang-orang yang beriman..amin..



Pada 18 april 2011..bersamaan 14 Jamadil awal 1432h..

Tatkala baru sahaja selesai perkhemahan KAPA di pangsun, berita yang diterima sungguh mengejut dari seorang adik bahawa pemergian beliau..sangkaan ku anak dalam kandungannya..namun, rupanya ibunya pergi dahulu sebelum anaknya dapat diselamatkan..alhamdulillah..semoga kelahiran baru itu sebagai ganti atau hikmah yang lebih baik buat keluarganya..sendiri tidak tahu perancangan yang Allah sudah tetapkan dalam kehidupan kita..

Perasaan berbaur sedih tatkala menziarahi sebelum selamat dikebumikan..walaupun hanya mengenali sebentar cuma..ukhuwah yang dibina cukup memberi makna dalam diri ini..kesedaran, keinsafan bahawa ‘mati itu satu kepastian’..(bagaimana pula keadaan kita 1 hari nanti..?)

*********************************************************

Terkenang sewaktu kehilangan seorang ayah 6thn yang lalu..23 DISEMBER 2005..
rasa kehilangan itu sangat dirasai, sehingga semangat untuk teruskan hidup seperti tiada apa-apa makna lagi..hanya ibu menjadi pembekal semngat, dorongan dan sokongan untuk terus menjalani hidup..tanpa ibu, mungkin tidak sampai ke tahap apa yang dimiliki tika ini..alhamdulillah..ALLAH ITU MAHA PENGASIH DAN MAHA PENYAYANG..DIA SEBAIK-BAIK PERANCANGAN UNTUK KITA..


Rasulullah s.a.w telah bersabda yang maksudnya:

”Jika seorang hamba Allah kematian anak, Allah bertanya kepada Malaikat:”Adakah kamu telah mengambil nyawa anak hamba-Ku? Malaikat menjawab:”Ya.” Allah bertanya lagi: “Kamu telah mengambil nyawa buah hatinya?” Malaikat menjawab:”Ya”. Allah bertanya kali ketiga:”Apakah kata hamba-Ku?”Malaikat menjawab:”Ia bersyukur pada-Mu serta mengucapkan “dari Allah kita datang dan kepadanya kita kembali”. Allah Ta’ala memerintahkan malaikat-Nya:”Binalah baginya sebuah rumah di syurga dan namakan rumah itu ‘Rumah Kesyukuran’.”


(at-Tirmidzi dan Ibnu Hibban)

  • Apabila keimanan seseorang itu sudah kukuh dan mencapai kedudukan yang istimewa, pasti segala kejadian dan musibah yang terjadi, menjadi kecil pada dirinya.
  • Dia menyerahkan segala yang menimpa kepada Allah S.W.T tanpa merasa bimbang, kecewa dan sedih bahkan menerimanya dengan perasaan yang tenang dan sabar. Dengan perkataan lain, dia redha terhadap qada’ dan tunduk terhadap takdir Allah S.W.T. Inilah sifat yang harus ada pada seorang mukmin yang sebenar.
  • Tidak dinafikan bahawa kesabaran itu amatlah berat, namun terlalu besar ganjarannya jika mahu dibandingkan dengan ujian-ujian yang lain. Hal ini termasuklah kesabaran seseorang itu di atas kematian anak kecil mereka di mana pada hari akhirat kelak ia akan menjadi suatu syafaat (mudah mendapat keampunan Allah) buat mereka yang menjadi ibu bapanya.
Dan Ummu Salamah r.a,disebutkn bhw Rasulullah s.a.w,pernah b'sabda:

"Tidaklah seorang Muslim yang ditimpa musibah lalu dia mengucapkan:"Inna Lillahi wa inna ilaihi raji'un (Sesungguhnya kami milik Allah dan kepadaNyalah kami kembali) dan berdoa:"Ya Allah,berilah aku ganjaran dr musibah yang menimpaku dan gantikn bagi ku sesuatu yang lebih baik darinya),melainkan Allah akan menggantiknnya dgn ssuatu yang lebih baik daripada yang telah tiada."

~Dr.'Aidh bin 'Abdullah Al-Qarni,La Tahzan/Jgn Bersedih~

No comments:

::MUTIARA HIKMAH::

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

::PENGUNJUNG SETIA::